Polyacrylonitrile

Jenis polimer berikutnya adalah Polyacrylonitrile (Poliakrilonitril), dibuat melalui polimerisasi monomer akrilonitril menggunakan inisiator radikal bebas atau anionik. Metode polimerisasi yang dapat digunakan meliputi metode bulk, emulsi, suspensi, larutan, atau slurry. Poliakrilonitril akan terurai sebelum mencapai titik leburnya, sehingga bahan ini sulit untuk dibentuk. Suhu dekomposisinya mendekati 300°C. Pelarut yang cocok, seperti dimetilformamida dan tetrametilensulfon, telah ditemukan untuk poliakrilonitril, memungkinkan polimer ini dibentuk menjadi serat melalui teknik pemintalan kering dan basah.

Aplikasi Penggunaan Poliakrilonitril Homopolimer - Benang Filtrasi

Poliakrilonitril adalah bahan polar, memberikan polimer ini ketahanan yang baik terhadap pelarut, kekakuan tinggi, dan permeabilitas gas yang rendah. Meskipun polimer ini terurai sebelum meleleh, teknik khusus memungkinkan pengukuran titik lebur pada 317°C. Polimer murni sulit untuk dilarutkan, tetapi kopolimer dapat dilarutkan dalam pelarut seperti metil etil keton, dioksan, aseton, dimetil formamida, dan tetrahidrofuran. Poliakrilonitril menunjukkan sifat penghalang yang luar biasa terhadap oksigen dan karbon dioksida.

Kopolimer akrilonitril dengan monomer lain banyak digunakan. Kopolimer viniliden klorida dan akrilonitril digunakan dalam film dengan permeabilitas gas rendah. Kopolimer stirena-akrilonitril (polimer SAN) juga digunakan dalam aplikasi kemasan. Meskipun permeabilitas gas kopolimer lebih tinggi daripada poliakrilonitril murni, kopolimer akrilonitril memiliki permeabilitas gas yang lebih rendah dibandingkan banyak film kemasan lainnya. Beberapa kopolimer akrilonitril dikembangkan untuk wadah minuman, tetapi kebutuhan akan kadar monomer akrilonitril residu yang sangat rendah dalam aplikasi ini menyebabkan banyak produk dihapus dari pasar. Salah satu kopolimer yang tersedia saat ini adalah Barex (BP Chemicals). Kopolimer ini memiliki sifat penghalang yang lebih baik dibandingkan dengan polipropilena dan polietilena tereftalat. Akrilonitril juga digunakan dengan butadiena dan stirena untuk membentuk polimer ABS. Berbeda dengan homopolimer, kopolimer akrilonitril dapat diproses dengan banyak metode termasuk ekstrusi, blow molding, dan injection molding.

Preparation of Polyacrylonitrile

Akrilonitril sering dikopolimerisasi dengan monomer lain untuk membentuk serat. Kopolimerisasi dengan monomer seperti vinil asetat, vinil pirolidon, dan vinil ester memberikan serat kemampuan untuk diwarnai menggunakan pewarna tekstil normal. Kopolimer umumnya mengandung setidaknya 85% akrilonitril. Serat akrilik memiliki ketahanan abrasi yang baik, fleksibilitas, kekuatan, dan kekuatan tinggi. Mereka juga memiliki ketahanan yang baik terhadap noda dan kelembaban. Serat modakrilik mengandung antara 35 dan 85% akrilonitril.

Sebagian besar akrilonitril yang dikonsumsi digunakan untuk produksi serat. Kopolimer juga mengonsumsi sejumlah besar akrilonitril. Selain penggunaannya sebagai serat, polimer poliakrilonitril dapat digunakan sebagai prekursor untuk serat karbon. (Aditia) #Palletplastic #Recycleplastic #Bumimulia

Source : Modern Plastic Handbook (Charles A. Harper)

Leave a Comment